Menanam Padi di Sawah

Orang bijak mengatakan, siapa yang menabur angin, maka dia akan menuai badai. Kalau dikaji, erti simpulan bahasa ini bermaksud, kita menuai apa yg kita tanam.

Jika kita ingin mendapatkan akibat hasil yang baik, kita harus berbuat sebab yang baik. Sebaliknya apabila perbuatan kita buruk atau telah melakukan sebab yang buruk akibat nya tentu akan buruk juga.

Yang berkaitan dengan sebab akibat disini adalah bahawa semua perbuatan dan tindakan kita didunia ini, sebenarnya langsung kembali kepada diri kita sendiri.

Hal ini dapat kita ketahui, kalau kita boleh mengambil hikmah dan menganalisa setiap kejadian yang kita alami dan menghubungkan-nya dengan perbuatan-perbuatan yang pernah kita lakukan sebelumnya.

Sebenarnya alam telah memberi contoh kepada kita, bahwa apa yang diterima alam, itulah yang akan diberikan ke manusia.

Contohnya, ada banjir kerana keseimbangan alam terganggu, penebangan hutan, buang sampah ke sungai, dan lain-lain. Begitu pun dalam pergaulan dengan sesama manusia, kita akan menerima apa yang telah kita berikan.

Apabila kita mampu  menyedari bahawa kebaikan bukan sekadar dalam tuntutan pergaulan hidup, tapi lebih sebagai bekal untuk hari kemudian, kerana sebenarnya itu merupakan investasi atau tabungan yang terbaik untuk kita.

Namun bagi segelintir orang, kekadang termasuk saya juga, kala kesadaran itu larut terlena dalam gemerlapan dunia yang serba materialistik ini. Dimana kejayaan diukur dari harta kekayaan yang dimiliki.

Semua ini menyebabkan kita lebih banyak memikirkan dan bertindak untuk dunia kita sahaja. Kesudahannya  yang menyebabkan kita rasa miskin  walaupun berduit, tiada ketenangan walaupun tidak kerisauan.  Itu merupakan suatu yang amat sedih sekali.

Dunia ini adalah rangkaian perjalanan untuk kita berjuang. Marilah kita menanam kebaikan sebanyak-banyaknya untuk kita raih ganjarannya di hari kelak, iaitu di akhirat. InshaAllah amin.

Selamat berpuasa semua.

Advertisements